Apabila Gunther Holtorf yang melakukan perjalanan selama 18 bulan ke Afrika pada tahun 1988, dia tidak menyangka perjalanannya akan berlangsung selama hampir tiga dekad sejauh 556,000 batu yang merangkumi 215 negara dengan kereta lamanya - a 'Otto' Mercedes Benz G Wagon. Perjalanan itu setara dengan membuat dua perjalanan dari bumi ke bulan!

Semuanya bermula pada 26 tahun yang lalu, ketika Gunther berhenti berkhidmat 30 tahun di Lufthansa, berjumpa dengan isteri keempatnya Christine, dan mereka bersama-sama  menerjang, jalan berlubang dan jalan kerikil dari kampung halaman mereka di Bavaria, sepanjang jalan ke Afrika. Selepas memandu lebih dari 62.000 batu di seluruh benua dan menderita lima serangan malaria, mereka mengambil keputusan untuk teruskannya.

Pasangan itu membuang dua tempat duduk belakang kereta untuk membuat ruang untuk tilam dan ruang penyimpanan untuk pakaian, makanan, peralatan, alat ganti dan perkakas dapur. Mereka  melalui Amerika Selatan, Amerika Utara, Asia, Australia dan Eropah, bersama kereta mereka di mana sahaja mereka pergi. Malah, mereka menganggap kereta kesayangan mereka sebagai ahli ketiga dari keluarga mereka.

Pasangan itu berjaya melakukan perjalanan mereka menggunakan wang yang sedikit yang mereka  menabung - mereka membeli makanan dari pasaran tempatan dan tidur di dalam trak mereka. "Sponsor dari pihat tertentu sentiasa ditawarkan, tetapi penajaan mereka tidak pernah percuma," jelas Gunther. "Saya tidak pergi ke hotel atau restoran. Tidak sama sekali. Kami hanya membeli-belah di pasaran tempatan dan menyediakan makanan kami sendiri. "

"Saya bertemu dengan begitu ramai orang yang berkata mereka mahu melakukan apa yang kami lakukan, tetapi apabila kami menceritakan segala, mereka berkata:". Saya perlu gulungan roti dan kopi panas pada waktu pagi dan pancuran mandi peribadi dan akhbar 'mereka tidak sanggup;

Kita harus menanggung dan menyekat diri kita sendiri. Kadang-kadang kita hidup dalam keadaan yang sangat menyedihkan. Ia memerlukan banyak kesabaran. "

Mereka tidak mempunyai telefon bimbit, tidak ada blog, Facebook atau laman Twitter untuk mendokumentasikan perjalanan epik mereka.

Apabila Christine meninggal dunia akibat kanser pada 2010, Gunther memutuskan untuk meneruskan pejalanan, dengan gambar yang tergantung di cermin pandang belakang truk. " saya  tidak akan lupakan beliau dan melakukan apa yang saya lakukan bagi pihak beliau," katanya. Menariknya, walaupun Gunther dan Christine ingin menikah, tetapi mereka tidak ada masa - mereka terlalu sibuk dengan perjalanan mereka. Mereka hanya mampu untuk mengikat janji, dua minggu sebelum Christine meninggal dunia.

Beberapa bulan selepas kematiannya, anak Christine Martin menyertai Gunther dalam perjalanan yang jauh ke Sri Lanka, China, dan Korea Utara. Pada tahun 2012, Gunther menemui sahabat baru - berusia 45 tahun, Elke Dreweck, yang mengambil masa selama setahun mengembara dan menyertai beliau untuk perjalanan ke Jepun.

Gunther, kini 77 tahun, akhirnya mengakhiri perjalanan epiknya tahun ini di Gerbang Brandenburg di Berlin sebelum kembali ke rumahnya di Bavaria. "Semakin banyak yang telah ditempuh, semakin banyak anda menyedari betapa sedikitnya yang anda telah lihat," katanya setelah ketibaan beliau.


          

Post a Comment

 
Top