Jurang ekonomi di China yang sangat ketara. Bagi orang-orang yang mempunyai wang yang banyak, sudah pasti mempunyai rumah mewah dan kehidupan yang sempurna. Namun, bagaimana dengan keluarga yang berpendapatan rendah?

Harga rumah sewa di beberapa wilayah di China sangat tinggi, sehingga banyak penduduknya yang memilih untuk tinggal di rumah sempit seperti yang berada di kota Wuhan.

Parahnya lagi, ada sebuah keluarga sederhana yang lebih memilih untuk menjadikan tandas awam sebagai rumahnya.

Mereka adalah keluarga Xiaoming. Liao Xiaoming (33) sebagai ketua keluarga hanya mempunyai pendapatan sebanyak 3,000 yuan.

Pasangan suami-isteri ini bekerja sebagai tukang cuci salah satu tandas awam di pinggir jalan yang sibuk di wilayah Guangdong, China. Dengan bekerja sebagai tukang cuci,mereka memilih untuk tinggal di toilet tersebut.

Alasan mereka menerima pekerjaan seperti itu ialah supaya anak mereka dapat masuk ke sekolah negeri di Guangdong tanpa membayar yuran sekolah sementara.
Sebenarnya, mereka mempunyai rumah yang besar di kampung halamannya. Menurut pengakuan Liao Xiaoming, pendapatannya pun jauh lebih tinggi di desa, meskipun hanya dengan bercucuk tanam, berjual sayur, dan ternakan babi.

Akan tetapi, Liao Xiaoming dan isterinya tidak mahu anak kesayangan mereka membesar di desa terpencil, sehingga mereka berusaha bermati-matian untuk berpindah ke bandar besar seperti Guangdong, demi mencari kehidupan yang lebih baik, khususnya bagi pendidikan anak mereka.

Bagi si isteri, kebahagiaan tidaklah ditentukan oleh banyaknya wang yang dimiliki, melainkan ditentukan oleh keharmonian dan kebahagiaan keluarga.

Dengan suami yang sangat sayang pada dirinya dan anaknya, serta baik hati dan cerdas, itu sudah merupakan kebahagiaan bagi si isteri.



Post a Comment

 
Top